Menetapkan Tujuan Investasi

Menetapkan Tujuan Investasi yang Membantu Keberhasilan Anda

Menetapkan Tujuan Investasi – Mengapa Anda berinvestasi? Tujuan investasi bersifat pribadi, tetapi apa pun yang ingin Anda capai, penting untuk melihat ke depan secara objektif. Jauh lebih sulit untuk mencapai tujuan ketika Anda tidak memiliki pandangan ke depan, jadi sekaranglah saatnya untuk merumuskan tujuan keuangan Anda.

Apa itu Tujuan Investasi?

Mereka mengambil berbagai bentuk, tetapi mereka harus lebih konkret daripada gagasan umum. Misalnya, bahkan jika Anda ingin investasi Anda di saham menghasilkan keuntungan, Anda akan mendapat manfaat dari menjawab pertanyaan yang lebih spesifik, seperti berapa banyak pengembalian yang ingin Anda lihat dan berapa lama Anda ingin mempertahankannya. Tujuan penting lainnya untuk berinvestasi mungkin termasuk:

Menghasilkan pendapatan yang dapat Anda gunakan untuk menggantikan gaya hidup kerja Anda. Mempertahankan modal, atau membuat keputusan aman yang mempertahankan kekayaan bersih Anda,

Mempertahankan likuiditas, atau memastikan bahwa Anda selalu dapat memindahkan uang Anda dan memiliki akses ke sana,

Mencapai alfa, atau meningkatkan jumlah pengembalian aktif yang dihasilkan oleh investasi atau portofolio Anda dibandingkan dengan tolok ukur standar, seperti indeks pasar. Meminimalkan pengeluaran, atau jumlah uang yang harus Anda keluarkan untuk membeli peluang investasi, dan

Berspekulasi, atau menghasilkan keuntungan cepat untuk membangun kekayaan tanpa terlalu khawatir akan menimbulkan kerugian.

Meskipun tergoda untuk menghasilkan tujuan yang luas, kekhususan memiliki kelebihan. Alih-alih hanya mengatakan pada diri sendiri bahwa Anda ingin mencapai stabilitas keuangan atau menyekolahkan anak-anak Anda di perguruan tinggi, terjemahkan tujuan ini ke dalam istilah berbasis angka untuk mempertahankan perspektif yang lebih realistis.

Mengapa repot-repot dengan tujuan investasi?

Menurut Survei Federal Keuangan Konsumen tiga tahunan, pendapatan rumah tangga meningkat dari 2013 hingga 2016. Pada akhir periode itu, sekitar 51 persen keluarga memiliki saham, yang menunjukkan bahwa lebih banyak orang menginvestasikan uang mereka.

Apakah Anda termasuk di antara gelombang pelaku pasar terbaru atau veteran dalam merencanakan tujuan keuangan, menetapkan tujuan investasi sama pentingnya dengan menetapkan tujuan tabungan. Uang tidak mengatur dirinya sendiri, jadi sangat penting untuk membangun sistem yang menjaga portofolio Anda tetap pada jalurnya dan memungkinkan Anda check-in sesering yang Anda suka.

Menentukan Sasaran dan Sasaran Investasi Anda

Bagaimana Anda bisa memilih tujuan investasi yang sesuai dengan kebutuhan Anda? Lebih mudah untuk memulai ketika Anda menempatkan diri Anda dalam kerangka berpikir yang benar. Dengan kata lain, Anda harus lebih proaktif tentang faktor keuangan yang mendominasi hidup Anda.

Berlatih Menetapkan Tujuan untuk Berinvestasi

Tujuan besar seperti pensiun bisa sangat banyak. Buat hal-hal menjadi lebih sedikit rintangan dengan membentuk tujuan investasi Anda di beberapa bagian:

Pilih tujuan investasi jangka pendek berdasarkan kebiasaan konsumen Anda saat ini. Misalnya, Anda mungkin ingin memperbarui furnitur lama Anda, membuat perbaikan rumah atau secara bertahap mengalihkan sebagian pendapatan ke uang muka kendaraan.

Pilih tujuan jangka panjang untuk berinvestasi dengan memperhatikan masa depan ideal Anda. Di sinilah Anda berpikir tentang menabung untuk mendanai masa pensiun yang nyaman, dana kuliah anak-anak Anda, atau membeli rumah baru.

Jangan khawatir jika tujuan portofolio investasi Anda tampak kontradiktif pada awalnya. Perencanaan keuangan yang efektif biasanya melibatkan strategi portofolio yang beragam yang memungkinkan Anda mencapai banyak tujuan. Dengan kata lain, tidak setiap saham, obligasi, program pensiun, atau reksa dana yang Anda beli perlu melakukan hal yang persis sama.

Apa tujuan investasi?

Apa yang dimaksud para ahli perencanaan keuangan ketika mereka berbicara tentang menetapkan tujuan investasi? Sebagian besar mendefinisikan tujuan investasi dalam hal kebutuhan dan tolok ukur fiskal yang konkret.

Pialang dan penasihat robo sama-sama mendasarkan tindakan portofolio mereka, saran perdagangan, dan kiat-kiat hangat tentang dampak yang kemungkinan besar akan dimiliki oleh rencana investasi tertentu pada laba Anda. Apakah mereka memilih jenis aset untuk menambah portofolio Anda atau hanya mencoba membantu pertumbuhan uang Anda mengikuti inflasi, para ahli mengungkapkan tujuan sebagai jumlah numerik yang mereka dapat dengan mudah:

  • Melacak,
  • Bandingkan, dan
  • Gunakan untuk menginformasikan strategi pengambilan keputusan.

Menentukan Tujuan Investasi

Memilih tujuan yang tepat untuk berinvestasi bisa tampak luar biasa ketika Anda baru memulai. Meskipun setiap investor berhak mendapatkan alat dan kebebasan untuk mengikuti jalannya sendiri, tidak ada yang salah dengan belajar melalui contoh. Berikut adalah beberapa tujuan investasi umum berdasarkan usia:

Tujuan Investasi di Usia 20-an

Inilah saatnya untuk mulai menabung untuk hal-hal yang tidak terduga, jadi buatlah dana darurat. Anda juga harus mencoba untuk menghilangkan atau menyelesaikan hutang Anda karena mereka mengambil dari pendapatan yang dapat Anda investasikan. Didorong untuk menjadi agresif sekarang sementara Anda memiliki lebih sedikit kerugian.

Tujuan Investasi Di Usia 30-an

Anggaran dengan hati-hati. Tetap berpegang pada rencana Anda saat Anda mengurangi hutang dan memprioritaskan tabungan pensiun. Saat menggunakan kendaraan tabungan seperti Roth IRA dan 401(k)s, sumbangkan jumlah maksimum yang diizinkan untuk memaksimalkan manfaat pajak.

Berlatihlah melatih tekad Anda dengan menghilangkan pengeluaran yang tidak perlu. Investasikan sebanyak mungkin penghasilan Anda setelah pajak.

Tujuan Investasi Di Usia 40-an

Terus hilangkan hutang. Kebanyakan orang mulai menabung untuk rumah dan dana kuliah anak-anak mereka jika mereka belum melakukannya.

Tujuan Investasi Di Usia 50-an

Pada titik ini, Anda memenuhi syarat untuk memenuhi syarat untuk membuat kontribusi mengejar ketinggalan untuk rencana pensiun. Ketika berbicara tentang aset portofolio lainnya, seperti investasi saham, fokuslah pada jangka panjang. Ini juga saat yang bijaksana untuk berinvestasi dalam rencana Roth Anda.

Tujuan Investasi Di Usia 60-an

Perencanaan pensiun harus menjadi salah satu tujuan utama Anda untuk berinvestasi. Anda sudah dekat dengan garis finis, jadi rencanakan lebih konservatif untuk mempertahankan kekayaan Anda.

Ubah alokasi portofolio Anda secara bertahap ke arah investasi yang lebih stabil. Pertanyaan perencanaan perumahan mungkin sulit untuk dijawab, tetapi tidak ada waktu yang lebih baik untuk bertanya pada diri sendiri bagaimana Anda ingin menangani disposisi, asuransi jiwa atau cacat, dan potensi kebutuhan perawatan jangka panjang Anda. Karena rencana investasi Anda dapat mendukung semua tujuan pensiun ini, sangat penting untuk menyusun strategi dengan daya tahan yang diperlukan.

Memahami Toleransi Risiko untuk Berinvestasi

Toleransi risiko Anda adalah ukuran seberapa banyak volatilitas atau variabilitas yang bersedia Anda terima dari pengembalian Anda. Ini menginformasikan apakah Anda mengejar tujuan untuk investasi Anda dengan cara yang agresif, moderat atau konservatif.

Agresif

Investor agresif mengandalkan pemahaman mereka tentang kelas aset yang berbeda untuk menghasilkan uang dari sekuritas volatilitas tinggi. Meskipun mereka peduli dengan risiko, mereka tidak membiarkannya menghalangi keinginan mereka untuk mendapatkan hasil yang maksimal.

Sedang

Sebagai investor moderat, Anda akan mencoba mengambil pendekatan yang seimbang dan berkonsentrasi pada tujuan jangka menengah. Fokus Anda adalah pada apa yang mungkin terjadi lima hingga sepuluh tahun ke depan. Salah satu taktik umum untuk menjaga keseimbangan adalah dengan membagi portofolio Anda dan memasukkan setengahnya ke dalam dana stabil.

Konservatif

Investor konservatif biasanya memiliki risiko. Misalnya, Anda mungkin telah membangun sarang telur setelah beberapa dekade perencanaan pensiun dan hanya ingin mempertahankannya sehingga Anda dapat menikmatinya. Untuk tujuan ini, Anda mungkin menyukai obligasi, pasar uang, dan aset pelestarian modal serupa.

Kebutuhan Modal dan Membangun Portofolio yang Sesuai dengan Tujuan Anda Berinvestasi

Investasi butuh uang. Ada beberapa cara untuk mendapatkannya. Misalnya, Anda dapat mengalihkan arus kas, seperti pendapatan atau manfaat asuransi, ke portofolio investasi alih-alih rekening tabungan. Atau, beberapa investor meminjam uang pada portofolio mereka dan menggunakan utang untuk mendanai kegiatan mereka.

Salah satu cara untuk memastikan bahwa rencana investasi Anda memenuhi tujuan tabungan Anda atau tujuan lain adalah dengan memilih sarana investasi yang sesuai dengan tagihan:

401(k)

Kendaraan perencanaan pensiun ini memungkinkan Anda membangun sarang telur dengan menyisihkan uang dan meminta majikan Anda mencocokkan kontribusi Anda. Anda juga dapat menunda pajak sampai Anda menarik uangnya.

Pengaturan Pensiun Individu

Akun pensiun IRA dipandu sendiri. Anda memasukkan uang sebelum atau sesudah pajak, sehingga Anda bisa mendapatkan keuntungan dari penarikan bebas pajak atau penangguhan pajak. Alat ini populer karena Anda dapat memilih investasi Anda, membuka beberapa IRA dan mentransfer, atau menggulingkan, aset dari satu IRA ke IRA lainnya.

Saham

Saham adalah surat berharga yang terkait dengan kinerja atau pendapatan perusahaan. Selain dapat bertransaksi unit saham, atau saham, untuk keuntungan Anda, Anda dapat menerima dividen dari keuntungan perusahaan. Tidak seperti kendaraan perencanaan pensiun, saham membiarkan Anda bermain dengan uang Anda lebih bebas, tetapi mereka juga dapat dimasukkan dalam portofolio pensiun.

Diversifikasi

Apa yang dimaksud dengan diversifikasi? Diversifikasi adalah tindakan memasukkan berbagai jenis kelas aset dalam portofolio.

Anda hanya memiliki begitu banyak modal untuk mendanai rencana investasi Anda. Dengan melakukan diversifikasi, Anda membeli berbagai aset untuk mencapai tujuan investasi Anda tanpa harus menanggung risiko kehilangan segalanya karena kesal.

Cara Mengatur Portofolio

Tidak semua metode pembuatan portofolio sama, dan pilihan Anda mungkin menentukan seberapa mudah Anda dapat mencapai tujuan investasi Anda:

Memulai Akun Pialang

Pialang adalah pilihan manajemen rencana investasi tradisional. Meskipun mereka tidak dapat menetapkan tujuan portofolio investasi Anda atau mengajari Anda untuk menjadi lebih baik dalam perencanaan keuangan, mereka melakukan banyak pekerjaan untuk Anda.

Namun, broker tidak akan secara ajaib membuat Anda kaya atau memecahkan masalah perencanaan pensiun Anda. Mereka dapat dengan mudah membebani Anda dengan biaya atau membuat Anda terkena tipu muslihat atau penipuan.

Mencapai Tujuan Investasi Melalui Otomatisasi

Layanan online Robo-adviser meningkatkan broker dengan memberi Anda lebih banyak otoritas. Karena Anda tidak perlu membayar untuk mengakses akun Anda atau membuat perubahan pada rencana investasi Anda, Anda dapat masuk dan menyesuaikan kapan pun Anda mau. Anda bahkan dapat memprogram perangkat lunak untuk menargetkan tujuan spesifik dari aktivitas investasi Anda.

Mengapa ini lebih baik daripada broker? Apakah Anda memilih tujuan investasi berdasarkan usia atau sesuai dengan tujuan dan impian pensiun seumur hidup Anda, rencana investasi otomatis membuat Anda tetap memegang kendali. Meskipun beberapa orang mungkin menyukai pendekatan lepas tangan, mereka yang tujuan investasinya berdampak pada kesejahteraan mereka sering kali lebih memilih sistem bertenaga AI yang memungkinkan mereka menjadi penasihat keuangan mereka sendiri.

Pantau dan Revisi Tujuan Anda untuk Berinvestasi

Hidup berkembang, dan tujuan investasi Anda tidak terkecuali. Pilih alat portofolio yang memungkinkan Anda memantau dan merevisi tujuan investasi Anda berdasarkan usia, kapan pun Anda mengalami perubahan hidup yang signifikan dan setelah hal yang tidak terduga.

Kapan Anda harus mengambil stok dan menyesuaikan tujuan Anda untuk berinvestasi? Peristiwa seperti pernikahan, perceraian, kelahiran, kematian, adopsi, dan peristiwa penting lainnya dengan konsekuensi hukum biasanya merupakan indikator yang baik bahwa inilah saatnya untuk memfokuskan kembali. Juga bijaksana untuk menilai kembali tujuan Anda untuk berinvestasi sebelum menghabiskan banyak uang untuk pembelian besar atau mengambil hutang. Minimal, Anda perlu memeriksa kembali setidaknya setiap tahun.

Lihat Tujuan Investasi Anda Melalui

Bagaimana Anda bisa memahami semua data untuk mencapai tujuan investasi Anda? Mulailah dengan mengubah cara Anda mengelola portofolio Anda.

M1 Finance memberi Anda lebih banyak kekuatan untuk menetapkan tujuan cerdas dalam berinvestasi. Platform ini memanfaatkan grafik visual intuitif dan akun yang dapat disesuaikan untuk menggambarkan aset Anda dalam istilah yang lebih pasti dan bebas komisi dan biaya. Dengan cara inilah Anda dapat berinvestasi sesuai keinginan Anda.

M1 adalah tentang menggunakan perangkat lunak inovatif untuk membantu Anda memenuhi tujuan investasi Anda. Dengan sistem yang dapat diakses yang menempatkan data portofolio Anda dalam jangkauan ke mana pun Anda membawa ponsel, M1 merevolusi cara orang berinvestasi. Ingin belajar cara menetapkan tujuan keuangan? Merasa seperti Anda bisa berbuat lebih banyak dengan perencanaan pensiun Anda? Pilih robo-adviser yang memungkinkan Anda mencapai tujuan investasi dengan percaya diri

demikian pembahasan tentang Menetapkan Tujuan Investasi yang Membantu Keberhasilan anda dalam memulai berinvestasi. semoga bermanfaat.

Baca Juga |  Tips Memulai Pengembangan Dana di Dunia Investasi
Pencarian Populer : Tujuan Investasi Reksadana ,Tujuan Investasi Dalam Bisnis ,Tujuan Investasi Syariah Adalah ,Tujuan Investasi Obligasi Bagi Perusahaan ,Tujuan Investasi Menurut Para Ahli ,Tujuan Investasi Jangka Pendek ,Tujuan Investasi Jangka Panjang Dalam Saham ,Tujuan Investasi Jangka Panjang ,Tujuan Investasi Emas ,Tujuan Investasi Di Pasar Modal ,Tujuan Investasi Dalam Saham ,Alasan Singapura Menjadi Tujuan Investasi Yaitu ,Tujuan Investasi Bagi Perusahaan ,Tujuan Investasi Adalah ,Tujuan Investasi ,Pengertian Dan Tujuan Investasi ,Pencatatan Pembelian Obligasi Untuk Tujuan Investasi Jangka Pendek Adalah ,Konsep Dan Tujuan Investasi ,Jelaskan Tujuan Investasi ,Contoh Tujuan Investasi

Daftar Isi :