Press Release

Menghancurkan Mitos Siaran Pers

Seorang musisi menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk meningkatkan keahliannya. Dia menulis lagu-lagu kelas dunia dan menampilkannya dengan cara yang membuat penontonnya meneteskan air mata. Dia merekam demo tape dan mengirimkannya ke label rekaman. Dia mendapat kontrak dan menjadi kaya, terkenal dan dikagumi.

Pelajaran: kaset demo adalah rahasia menjadi musisi terkenal.

Tunggu, maksudmu demo tape hanyalah alat, cara dia menyampaikan bakatnya. Bakatnya sebagai musisi yang memberinya kontrak dan membuatnya terkenal.

Anda benar tentu saja. Dia bisa menjadi begitu terkenal jika seorang eksekutif rekaman telah melihatnya secara langsung, mendengar dari seorang teman, atau melalui berbagai acara lainnya.

Baca Juga |  Negosiasi yang Efektif - Kunci Sukses Penjualan

Yang membawa kita ke siaran pers.

Entah bagaimana, siaran pers telah mendapatkan reputasi magis sebagai alfa dan omega publisitas. Apakah Anda ingin menjadi kaya? Kirim siaran pers. Apakah Anda ingin menjadi terkenal? Jumpa pers. Ingin menjadi sampul Newsweek? Jumpa pers.

“Guru” publisitas bermunculan di seluruh Internet, menggembar-gemborkan siaran pers sebagai jawaban atas semua masalah pemasaran mereka. Cukup buat siaran, email massal ke reporter, duduk dan tunggu Oprah menelepon.

Ini adalah lelucon yang kejam.

Sebenarnya, siaran pers tidak lebih penting untuk potensi Anda untuk promosi gratis daripada rekaman demo untuk sesama musisi kita. Jika bukan karena bakatnya, jika lagu-lagunya terdengar sampah, rekaman demo tape terbaik dunia tidak akan mengontraknya. Ditto bagi mereka yang mencari promosi. Siaran pers Anda sama sekali tidak berharga jika Anda tidak memiliki cerita untuk diceritakan.

Baca Juga |  10 Cara Agar Bisnis Terlihat Sukses di Bisnis Kecil

Saya tidak mencuri siaran pers – ini adalah alat yang penting. Tapi hanya itu: alat. Ini bukan hal pertama yang harus Anda pikirkan ketika tiba saatnya untuk mencari promosi. Bahkan, salah satu yang terakhir. Dan itu bahkan tidak mutlak diperlukan (saya mendapat banyak publisitas hanya dengan surat pengantar, email singkat, atau panggilan telepon).

Jika Anda menyukai tempat suci siaran pers, inilah saatnya untuk menyusun ulang prioritas Anda. Nah, inilah hal-hal yang LEBIH penting dalam menciptakan publisitas daripada siaran pers:

Baca Juga |  Acara Perusahaan

1. Sebuah cerita yang layak diberitakan. Ini setara dengan bakat musisi kita. Ini adalah dasar dari upaya promosi Anda. Tanpa itu, siaran pers Anda tidak berarti apa-apa. Untuk mempelajari cara mengembangkan berita yang layak diberitakan, lihat http://publicityinsider.com/questions.asp dan tanyakan, “Apakah perusahaan/situs web/kehidupan saya benar-benar layak diberitakan?” Pergi ke bagian.

2. Belajar berpikir seperti editor. Oh, begitu Anda telah belajar untuk masuk ke dalam kepala editor, betapa besar keuntungan yang Anda miliki dalam mengiklankan semua pemuja siaran pers itu. Jika Anda memberi editor apa yang dia inginkan seperti yang dia inginkan, Anda akan menjadi hebat. Saya memiliki artikel lengkap tentang masalah ini
http://publicityinsider.com/freesecret.asp Sekarang pergi ke sana dan serap semuanya. Percayalah, itu akan membuat dunia berbeda.

Baca Juga |  Alasan Mengapa Kolaborasi Bisnis Sebaiknya Dilakukan

3. Kelayakan. Terhubung ke acara berita, jadikan diri Anda bagian dari tren, miliki cerita pesaing yang lebih besar di belakang Anda, tetapi tentu saja, buat cerita Anda menjadi bagian dari gambaran yang lebih besar daripada sekadar perusahaan Anda. Cerita yang ada di ruang hampa dengan cepat kehabisan oksigen.

4. Kegigihan. Mengirim siaran pers dan menunggu hasil adalah malas dan tidak efektif. Jika Anda benar-benar percaya pada cerita Anda dan percaya itu benar untuk outlet media tertentu, Anda harus berjuang untuk mewujudkannya. Hubungi atau email editor untuk menceritakan kisah Anda SEBELUM memposting postingan. Jika satu editor mengatakan tidak, coba yang lain. Jika mereka semua mengatakan tidak, kembalilah kepada mereka dengan sudut cerita yang berbeda.

Baca Juga |  Bisnis Kecil Rumahan -- Lima Langkah Sederhana Menuju Sukses

Mempromosikan melibatkan lebih dari sekedar mengirimkan siaran pers. Perlakukan itu dengan serius dan hormat seperti bintang rock kami yang baru dicetak memperlakukan seninya, dan Anda akan berada di jalan menuju kesuksesan.