Branding dan Komunikasi Karyawan

Branding dan Komunikasi Karyawan

Branding dan Komunikasi Karyawan – Dalam newsletter I-HR, moderator Beth N. Carvin menanyakan apakah ide branding dapat digunakan secara efektif untuk meningkatkan produktivitas dan retensi. Ini adalah versi yang diperluas dari jawaban saya untuk pertanyaannya:

Ya, saya pikir Anda dapat menggunakan ide branding sebagai alat untuk meningkatkan produktivitas dan retensi karyawan.

Mari kita mendekatinya dari sudut pandang seorang manajer yang berkomunikasi dengan bawahannya. Jika manajer memutuskan untuk membangun reputasi positif dari waktu ke waktu dan melalui serangkaian pesan, kita dapat mengatakan bahwa dia telah memulai upaya branding. Ini adalah upaya untuk menciptakan kepercayaan dan niat baik yang diperlukan untuk menerima dan bertindak berdasarkan pesan.

Baca Juga |  Keahlian Anda Membosankan!

Pemasar yang merek produk pada dasarnya melakukan hal yang sama: mengirim serangkaian pesan yang dirancang untuk membangun reputasi positif dari waktu ke waktu.

Dan ketika pesan yang dikirim ke karyawan membangun kepercayaan dan niat baik, komunikasi selanjutnya dapat digunakan sebagai komunikasi untuk meningkatkan produktivitas dan retensi.

Branding dan Komunikasi Karyawan

Misalnya, ketika menerbitkan buletin kerja untuk klien korporat saya, saya selalu menekankan perlunya memberikan artikel dan informasi berharga kepada pembaca (karyawan). Dengan melakukan ini, karyawan akan melihat buletin perusahaan sebagai sumber yang bermanfaat, bukan sebagai propaganda manajemen. Ini, pada gilirannya, membuka pintu untuk meminta karyawan melakukan atau tidak melakukan hal-hal tertentu (misalnya, tindakan keselamatan) dan mendapatkan respons positif dari mereka.

Baca Juga |  Kesalahan dalam Branding Produk yang Harus Dihindari

Dalam arti tertentu, mengacu pada proses membangun kepercayaan dan niat baik ini sebagai branding mungkin saja merupakan latihan semantik. Namun, saya pikir ketika kita menamai sebuah proses, kita membuatnya lebih mudah untuk dipahami dan diikuti. Dan ini bisa menjadi nilai nyata dari mengacu pada branding dalam konteks komunikasi karyawan.

Mari kita lihat masalah ini dari perspektif yang lebih luas juga, karena penting untuk mengingat perbedaan peran komunikasi dalam produktivitas dan retensi. Ada tiga jenis komunikasi umum dalam pemikiran kita: pendidikan, kontekstual dan motivasi.

Baca Juga |  Alasan Mengapa Kolaborasi Bisnis Sebaiknya Dilakukan

Komunikasi instruksional memberikan informasi yang membantu orang lain melakukan pekerjaan mereka dengan lebih efisien. Komunikasi kontekstual memberikan gambaran yang lebih besar untuk membantu pembeli melakukan pekerjaan mereka dengan lebih efektif. Dan komunikasi motivasional menunjukkan manfaat menanggapi pembeli seperti yang kita inginkan.

Komunikasi instruksional harus akurat, tepat waktu dan fungsional untuk membangun kepercayaan dan niat baik. Orang-orang yang menerima pesan kita harus dapat menindaklanjutinya dan mengetahui bahwa mereka dapat menindaklanjutinya dengan percaya diri.

Baca Juga |  Cara Mudah Mengelola Persediaan Barang dalam Bisnis

Komunikasi kontekstual harus relevan dan membantu. Ini harus menempatkan masalah dalam kerangka kerja yang membantu orang lain memahami bagaimana tugas atau masalah tertentu sesuai dengan alur strategis.

Dan komunikasi motivasi harus fokus pada mereka, bukan Anda. Ini harus menunjukkan kepada mereka pentingnya kontribusi mereka.

Singkatnya, pikirkan branding sebagai proses membangun kepercayaan dan niat baik, yang memungkinkan peningkatan produktivitas dan retensi melalui komunikasi.